Jangan Biarkan Indonesia Terserah, Saling Sinergi Tangani Covid-19

01 Juni 2020 15:13 WIB | dibaca 158

 

YOGYAKARTA— "Tidak boleh bagi kita membiarkan kata-kata Indonesia terserah, kita semua harus ambil bagian dalam rangka menyelesaikan problem berat ini." Hal tersebut disampaikan Agus Taufiqurrahman, Ketua Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah dalam Media Gathering yang diselenggarakan oleh Muhammadiyah Covid-19 Command Center (MCCC) pada Senin (1/6), di Kantor PP Muhammadiyah, Yogyakarta.

 

Agus menekankan pentingnya kesungguhan dan kerja kolektif untuk menyongsong pola kehidupan baru dalam situasi pandemi Covid-19. "Semua memiliki tanggung jawab untuk menjaga bangsa, Negara dan segala isinya untuk kesejahteraan dan kebaikan yang dirasakan oleh semua kalangan." Selanjutnya,

 

Agus mengajak untuk bersungguh-sungguh dalam menentukan langkah yang tepat kedepannya. Ia mengajak untuk belajar bersama dari negara lain tentang penanganan Covid-19. Pengalaman dari Negara lain penting bagi Indonesia, meskipun tidak bisa dipukul rata terkait teknis penanganan, namun kesempatan belajar tidak boleh dilewatkan. “Kita bisa belajar dari negara lain, semuanya punya pengalaman sekalipun tidak bisa disamakan dengan bangsa kita, yang memiliki luas sedemikian rupa, kepulauan sedemikian rupa, juga dinamika penduduknya," ucapnya.

 

Proses belajar ini penting dilakukan supaya Indonesia tidak terjebak dalam persoalan sama yang telah dialami oleh Negara-negara lain. Faktanya, beberapa Negara yang telah melaksanakan pelonggaran atau yang telah menerapkan pola kehidupan baru, rupanya ada negara yang berhasil namun juga ada negara yang kemudian kembali melakukan pengetatan. Pengetatan protokol kesehatan kembali yang dilakukan oleh negara tersebut disebabkan pasca pelonggaran, terjadi pelonjakan jumlah pengidap Covid-19.

 

Oleh karena itu, kedepan Indonesia diminta untuk memiliki sikap yang tepat, sehingga sekalipun belum ditemukan vaksin kita bisa tetap mengendalikan perjalanan Covid-19 dengan baik. Kata kunci dari keberhasilan penanganan Covid-19 adalah kedisiplinan. Seperti terjadinya ketidak-efektifan Pembatasn Sosial Berskala Besar (PSBB), menurut Agus, PSBB yang dirancang untuk mengendalikan laju Covid-19 terkendala maraknya sikap tak acuh dan tidak disiplin oleh sebagian warga masyarakat. Centang perenang antara satu kebijakan dengan kebijakan lain, kedepan harus segera disinkronkan.

 

Menghadapi gelombang selanjutnya, diperlukan langkah serius yang dilakukan secara sinergis oleh setiap bagian negara dan bangsa Indonesia. "Jika sudah ada panduan dan protokol, tugas yang lain adalah untuk melaksanakan dan mengawal semua program tersebut berjalan dengan lancar dan baik."

 

Selain merugikan warga terdampak, menurut Agus, melonjaknya jumlah pasien Covid-19 juga dirasakan dampaknya secara mendalam oleh para pekerja kesehatan yang bekerja habis-habisan, bertaruh nyawa, dan rela tidak berjumpa dengan keluarga demi menyelamatkan nyawa pasien terpapar Covid-19. Agus juga menyampaikan bahwa kita tidak boleh menutup mata dengan kejadian lain. Misalnya menurunnya kesejahteraan masyarakat dalam bidang ekonomi, tergangunya relasi atau hubungan sosial, dan hambatan-hambatan lain yang ditimbulkan adanya wabah Covid-19.

 

“Jangan sampai kita ada yang menganggap remeh nyawa anak bangsa, juga jangan sampai kita menganggap remeh ketika ada saudara kita yang mengalami komplain positif, juga jangan sampai kita abai kepada problem kesejahteraan dari saudara-saudara kita sesama warga bangsa," ujarnya.

 

Agus mengajak seluruh elemen bagsa untuk bersama bersinergi sehingga problem bangsa ini bisa dilewati dengan baik. "Kita tidak ingin anak bangsa menyerah, sedih kalau semua menyatakan Indonesia terserah tapi Indonesia adalah rahmat Allah yang harus kita jaga terus menerus." (Suri)